Aku ingin bersama hingga ke jannah
Posted on Tuesday, May 28, 2013 at 2:19 AM




Sahabat secara jujurnya terkadang rasa malu terhadap diri ini kerna tidak mampu menjadi seperti kamu yang mampu berdiri dan berjuang melawan nafsu duniawi dan terkadang rasa hina kerna tidak mampu mencuba menarik kamu dari dunia jahiliyyah yang penuh dengan noda dan dosa. Sahabatku bukan satu, dua, atau dapat dibilang dengan jari tirus ku ini. Kamu beribu, antara beribu ada yang begini dan ada yang begitu.

            Buat sahabat yang berjaya menarik aku ke dunia yang diredhai Allah ini, aku ingin mengucapkan rasa syukur yang tidak terhingga kerna Allah pertemukan aku dengan kalian. Tanpa kamu siapa lah aku? Hidup dalam keadaan yang penuh keladak dosa dan lumut-lumut noda. Tidak akan pernah aku tahu apa itu usrah, apa itu halaqah, apa itu mathurat, apa itu mentaddabur, apa itu qiamulail,da’ie, dan murabbi. Sungguh semahunya aku tunduk malu tidak mahu melihat wajah kalian kerna menyedari betapa khilaf dan jahilnya aku tentang makna aku diberikan nyawa dan akal oleh Allah. Memang pernah aku tersesat, aku tersungkur dalam gelap tercari-cari arah hidup yang sebenar dan pernah aku persoalkan apa makna aku hidup di dunia ini. Mujur aku bertemu kamu sahabat, masih mahu menghulurkan tangan, masih tersenyum, masih mahu mencium pipi ku ini biarpun kamu tahu betapa banyak dosa yang aku lakukan sebelum ini.

            Buat sahabat yang masih berjalan dan berlari diatas rumput yang penuh dengan lumut-lumut dosa. Sesungguhnya aku malu pada kalian kerna tidak mampu menarik kamu ke jalan baru yang aku temui kini. Maaf kalian, bukan aku mahu bahagia di jalan ini seorang diri, aku cuma tidak tahu bila aku diberikan kekuatan untuk menarik kalian. Maaf. Aku masih berjalan terkontang kanting di jalan baru ini. Maaf dan maaf aku cuma mampu melihat dan berdiam, hanya doa yang mampu aku titipkan buat kalian. Sungguh sahabat aku mahu bersama kamu semua hingga ke Jannah.



sahabat, kalian adalah anugerah Allah yang paling berharga, walau akan berpisah, namun jika kita atas dasar keimanan yang sama, kita akan berjumpa kembali, jika bukan di dunia,di syurga nanti. Biiznillah ya Allah.

0 Comment:


Post a comment
« Newer Older »


TOP▲
© 2011-2013 ATIQ KHALISYAH.
Design by Amer Izzat & Powered by Blogger.
Best viewed using Google Chrome with a resolution of 1366 x 667.